HSDS2019

HSDS2019

Minggu, 16 Agustus 2020

Saudaraku, pinjamkan kepalamu! (cerpen Wen Rui'an)

Saudaraku, pinjamkan kepalamu!

cerpen oleh Wen Rui'an


Saat terbangun, air sungai di sampingnya masih merah, bibirnya putih pucat seperti perut bangkai ikan.

Ini sudah yang ketujuh kalinya.


Dia ingin membunuh penjahat besar dari kelompok bela diri, orang jahat di dunia persilatan, si "Kejahatan Mengkonsumsi Dunia" Jin Jiujian, tetapi ada banyak penghalang yang harus dilewati: "Yang Tak Terhentikan" Jin Pozhu (putri tunggal Jin Jiujian yang berharga, yang seni bela dirinya sangat baik, dan saat menyerang dalam pertempuran seperti kekuatan yang tak terbendung), "Dua Batu yang Mengejutkan" (dua adik angkat laki-laki  Jin Jiujian, yang ahli dalam ilmu "Gaib Batu Mengejutkan"), "Tiga Setan yang Kerasukan" ( Tiga pengawal pribadi Jin Jiujian, yang dijuluki "Tiga Monster Kerasukan Setan"), "Empat Roh" (empat murid Jin Jiujian, masing-masing ahli dalam empat keterampilan aneh: "Roh Tidak Bisa Menjaga Pikiran Mereka", "Cahaya Ilahi Memisahkan dan Mengembalikan "," Roh Muncul dan Hantu Lenyap ", dan" Roh dan Jiwa Tersesat "). Tidak mungkin ada seseorang yang mampu  melewati mereka semua.

Untuk membunuh ketua dari "Sekte Tersembunyi" Jin Jiujian yang semakin bobrok, pertama dia harus melewati satu per satu, "Yang Tak Terhentikan", "Dua Batu yang Terkejut", "Tiga Setan yang Kerasukan", dan "Empat Roh ". Hanya dengan begitu dia baru bisa membalas dendam pada tetua tertinggi yang membunuh ayahnya dan memusnahkan klannya.

Song Xiaoqian sudah mencoba tujuh kali.

Tujuh kali tanpa hasil.

Dia juga telah terluka tujuh kali , tujuh kali di ambang kematian; tapi dia tidak mati, murni karena keberuntungan.

Kali ini dia selamat, tetapi itu membuat Song Xiaoqian mendapat penerangan: Karena dia tidak bisa membunuh musuh bebuyutannya, akan lebih baik mengubah musuh menjadi teman, bukankah begitu?

Song Xiaoqian berubah hati, tetapi kakak laki-lakinya Song Hushan tidak menyadarinya.

Song Hushan masih ingin membunuh Jin Jiujian untuk membalaskan dendam ayahnya.

Song Hushan dan Song Xiaoqian mengatur rencana untuk membunuh Jin Jiujian, tetapi keterampilan seni bela diri Song Hushan lebih baik, dan dia pertama kali melukai "Empat Roh", dan menyerang "Tiga Monster Kerasukan Setan", dan kemudian terkunci dalam pertempuran dengan "Dua Batu yang Mengejutkan". kemudian ketika Song Xiaoqian mendekatinya dari belakang, dan dengan satu pukulan pedangnya memotong kepala kakak laki-lakinya, sembari menggumamkan sesuatu.

Jin Jiujian terkejut, dan ketika dia menanyakan alasannya, mengetahui bahwa Song Xiaoqian telah bergabung dengan mereka, dengan membunuh saudaranya untuk menunjukkan dimana kesetiaannya berada. Jin Jiujian merasa dia tulus, dan dengan demikian menerima dia di sekte itu, meskipun dengan hati-hati dan waspada. Dalam lima tahun berikutnya, Song Xiaoqian menampilkan banyak prestasi dan mencapai banyak jasa untuk "Sekte Tersembunyi" Jin Jiujian, dan dia memenangkan hati Jin Pozhu, dan dia juga mendapatkan kepercayaan Jin Jiujian. Setelah ia dan Jin Pozhu menikah, Jin Jiujian secara bertahap mempercayakan sebagian besar pekerjaan penting di "Sekte Tersembunyi" kepada Song Xiaoqian. Sementara itu, semua orang bertanya kepadanya apa yang dia akan katakan ketika dia telah "mendahulukan kebenaran di atas keluarga" dan membunuh kakak laki-lakinya. Song Xiaoqian hanya tersenyum dan tidak berkata apa-apa.

Kemudian, Song Xiaoqian mengirim "Empat Roh" lebih dulu untuk suatu keperluan dan membuat mereka disergap dan dibunuh. Kemudian, dia membuat rencana untuk memaksa "Tiga Monster Kerasukan Setan" pergi dari sekte, dan kemudian menanam benih ketidakpercayaan terhadap "Dua Batu yang Mengejutkan" di kepala Jin Jiujian, membuatnya berpikir mereka akan memberontak, dan menggunakan itu sebagai dalih untuk membunuh mereka. Akhirnya, dia membuat Jin Pozhu gila dan diam-diam memenjarakannya. Kemudian, dia mengatur malam yang tepat dan menukar pedang yang selalu dipakai Jin Jiujian di pinggangnya. Kemudian, saat dia dan Jin Jiujian sedang minum-minum pada suatu hari, dia menghunus pedangnya.

Karena obat bius dicampurkan pada anggur, Jin Jiujian tidak mampu mengelak, dan Song Xiaoqian dengan satu pukulan memotong lengannya. Jin Jiujian kemudian menghunus pedangnya, tetapi terkejut karena ternyata itu bukan pedangnya, dan Song Xiaoqian kembali menghunuskan pedangnya dan memotong lengannya yang lain.

"Kamu...!" Jin Jiujian tersentak. "Bagaimana kamu bisa melakukan ini padaku?"

"Demi keadilan, untuk balas dendam, aku tidak akan ragu-ragu melakukan apa pun untuk menyingkirkan penjahat hebat! Tahukah kau apa yang kukatakan hari itu ketika aku memenggal kepala adikku?", Song Xiaoqian, dengan kebencian memenuhi dadanya, berkata, "Aku berkata padanya: 'Saudaraku, pinjamkan kepalamu! Tanpa kepalamu, aku tidak akan bisa memotong kepala anjing Jin Jiujian itu!'"

"Oh, jadi ini semua untuk keadilan! Kamu bilang aku penjahat. Aku percaya padamu, dan kamu memperlakukanku seperti ini! Aku telah melakukan kejahatan sepanjang hidupku, tapi itu semua tidak seberapa dibandingkan dengan trik jahatmu!" Jin Jiujian tersenyum pahit. "Pada akhirnya, siapa yang jahat itu? Apakah kamu tidak takut seseorang akan membalaskan dendamku?"


- tamat -

Catatan:

[1] Namanya Jin Pozhu. Pozhu (破竹) juga berarti "tak terhentikan", atau "kekuatan tak tertahankan", itulah kenapa julukannya begitu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar